Ada Dua Hal Reformasi Kalurahan Menurut Dirjen Pembangunan Desa dan Perdesaan KDPDTT, Apa Saja?

WARTAKOTALIVE.COM – Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (KDPDTT) dukung Reformasi Kalurahan Provinsi DIY.

Direktur Jenderal (Dirjen) Pembangunan Desa dan Perdesaan KDPDTT, Sugito mengatakan Reformasi Kalurahan terdiri dari dua hal.

Dua hal Reformasi Kalurahan menurut Sugito, yaitu :

1.Reformasi Birokrasi Kalurahan dan

2. Pemberdayaan Masyarakat Kalurahan memberikan arah kepada pemerintah daerah, pemerintah kalurahan dan masyarakat untuk mencapai tujuan pembangunan yang inklusif dan pengembangan kebudayaan.

“Sehubungan dengan hal itu Kementerian Desa mendukung (Reformasi Kalurahan) melalui program desa inklusif dan sistem akuntabilitas sosial” katanya Sugito saat memberikan sambutan dalam acara “Kick Off Meeting Reformasi Kelurahan” di Hotel Royal Ambarukmo Yogyakarta, Kamis (19/10/2023).

Menurut Sugito, Desa Inklusif merupakan Desa sebagai ruang kehidupan dan penghidupan bagi semua warga Desa yang diatur dan diurus secara terbuka, ramah dan meniadakan hambatan untuk bisa berpartisipasi secara setara, saling menghargai serta merangkul setiap perbedaan dalam pembangunan.

Desa Inklusif membuka peluang bagi setiap warga Desa, terutama kelompok marjinal dan rentan untuk mendapatkan kesempatan berperan/terlibat aktif sesuai dengan kemampuannya masing-masing dalam penyelenggaraan Desa.

“Disamping itu, Akuntabilitas sosial dapat dimaknai sebagai dorongan, keterlibatan, hingga kontrol masyarakat di tingkat Desa untuk memastikan pelaksanaan program pembangunan dan anggaran desa lebih terukur dan bisa dipertanggungjawabkan berdasarkan indikator yang telah dirumuskan.”

“Ukuran program dan anggaran yang dimaksud merupakan kesesuaian antara masukan, keluaran, hasil, penerima manfaat, dan dampak setiap program yang dijalankan oleh pemerintah Desa.”

“BPD atau Badan Permusyawaratan Kalurahan sebagai representasi perwakilan warga desa, menjadi kanal implementasi akuntabilitas sosial di Desa” kata Sugito.

“Namun tentu semua itu tidak bisa dilakukan sendiri, diperlukan peran besar Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota untuk bersatu membangun kolaborasi, memotivasi dan saling memberi dukungan, salah satunya adalah melalui reformasi kalurahan yang dicanangkan oleh Pemerintah Provinsi DIY” tambah Sugito.

Baca Juga  KPK Kurang Menggigit, Hashim Djojohadikusumo: Prabowo Menang Petugasnya Ditambah

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X dalam sambutannya mengatakan hadirnya Peraturan Gubernur DIY No 40 Tahun 2023 tentang Pelaksanaan Reformasi Kalurahan, akan menjadikan pembangunan kalurahan semakin terarah dan terintegrasi.

Sri Sultan mengungkap Program 1 Miliar melalui dana keistimewaan untuk investasi di kalurahan, relevan untuk direalisasikan guna mendukung keberhasilan Reformasi Kalurahan.

Investasi tersebut salah satunya dapat mengoptimalkan pengelolaan BUMDes sebagai garda terdepan penopang perekonomian DIY.

“Saya berharap dana keistimewaan dapat digunakan untuk menjawab permasalahan ekonomi dan sosial yang ada di tingkat kalurahan.”

“Misalnya, optimalisasi dana keistimewaan di BUMDes, dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi dan pemberdayaan kalurahan itu” kata Sri Sultan.

(Wartakotalive.com)



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *