Jaksa Tuntut Hukuman Mati Terdakwa Perkara Pembunuhan Mahasiswa UI di Depok

WARTAKOTALIVE.COM, CILODONG – Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut hukuman mati bagi terdakwa Altafasalya Ardnika Basya (23) atau Altaf atas kasus pembunuhan yang menjeratnya.

Altaf merupakan tersangka kasus senior mahasiswa program studi Sastra Rusia Universitas Indonesia (UI) yang telah menghabisi nyawa juniornya Muhammad Naufal Zidan alias MNZ (19).

Pembacaan tuntutan tersebut dilakukan oleh JPU pada sidang lanjutan di Pengadilan Negeri (PN) Kota Depok pada Rabu (13/3/2024).

JPU Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Depok, Alfa Dera menjelaskan pihaknya tidak menemukan hal yang meringankan terdakwa.

Dera meyakinkan bahwa tersangka Altaf secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana dengan melanggar pasal 340 KUHP.

Baca juga: Orangtua Indriana Berharap Pelaku Pembunuhan Berencana Terhadap Putrinya Dihukum Mati

Baca juga: Breaking News: Polisi Gelar Rekonstruksi Kasus Pembunuhan Mahasiswa UI di Kamar Kos Korban

“Menyatakan terdakwa Altaf dengan pidana telah terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana dengan sengaja dengan rencana terlebih dahulu merampas nyawa orang lain sebagaimana dakwaan pertama melanggar Pasal 340 KUHP,” kata Dera di PN Depok, Rabu (13/3/2024).

“Kedua menjatuhkan hukuman pidana terhadap Altaf oleh karena itu dengan pidana mati,” sambungnya.

Sebelumnya, Altaf nekat menikam juniornya sendiri bernama Zidan karena terlilit tunggakan bayar uang kos dan hutang pinjaman online (pinjol) pada Rabu (28/3/2023).

Tak hanya membunuh korban, terdakwa juga mengambil barang-barang berharga seperti laptop MacBook, HP iPhone, dan dompetnya.

Atas kasus pembunuhan tersebut, Altaf dijerat dengan Pasal 340 Jo 338 KUHP dan 365 Ayat (3) KUHP. Sedangkan korban dikebumikan di kampung halamannya di Lumajang, Jawa Timur. (m38)

Baca berita Wartakotalive.com lainnya di Google News.



Quoted From Many Source

Baca Juga  Karyawan Toyota di Karawang Tewas Diduga Korban Begal, Polisi Kantongi Identitas Pelaku

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *