Nostalgia Masa KKN, Anies Motoran Keliling Desa Kracak: Ekonomi Desa Harus Diperhatikan

WARTAKOTALIVE.COM, BANYUMAS – Mengawali pagi di desa tempatnya melakukan Kuliah Kerja Nyata(KKN), Bacapres dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan Anies Baswedan berkeliling dengan dibonceng motor.

Nampak Anies menyapa warga desa yang tengah berkegiatan mulai dari pergi bekerja ke sawah sampai ibu-ibu yang mengikuti senam.

Menurut Anies suasana Desa Kracak tak banyak berubah, masyarakatnya tetap hangat dan ramah kepada semua.

Baca juga: Pilpres 2024, Atributnya Diduga Dirusak di Banyumas, Anies Baswedan: Jangan Sampai Ada Rasa Takut

Meskipun ada perubahan yakni berdiri beberapa bangunan baru yang dulunya adalah sawah.

“Ini nostalgia di Desa Kracak, Ajibarang, Banyumas, saya KKN di sini tiga bulan bersama dengan tujuh orang teman mahasiswa, dan pengalaman di sini luar biasa,” ucap Anies usai berkeliling desa, Rabu(4/10/2023).

“Kalau datang ke sini ketemu dengan teman-teman lama persaudaraan dan suasana desa tak ada yang berubah, mungkin yang berubah hanya lebih banyak bangunan yang menunjukkan ada kemajuan di desa ini,” imbuhnya.

Sementara itu tokoh masyarakat Desa Kracak, Wanto Tirta mengatakan, hal serupa bahwa inovasi dan trobosan yang dilakukan Anies beserta kawan-kawan KKN-nya di Desa Kracak masih amat dirasakan masyarakat.

Baca juga: Anies Baswedan Apresiasi Budayawan Banyumas Kang Nasirun: Negara Harus Hadir Bantu Kegiatan Budaya

“Mas Anies ini sudah menjadi bagian dari Desa Kracak, dan itu dibuktikan pas lebaran kami balapan siapa yang duluan kirim ucapan,” ucapnya.

“Meskipun selesai KKN pun beliau tetap ke sini dan peninggalan juga masih bisa dirasakan karena itu ada program akta kelahiran massal, program pelatihan kepemudaan dan lain sebagainya,” imbuh Wanto.

Lebih lanjut Anies menjelaskan bahwa ke depan negara harus memberikan perhatian lebih kepada desa.

Baca Juga  Kanker Menyerang, Kiki Fatmala Menolak Dirawat di Rumah Sakit, Minta Dimakamkan di San Diego Hills

Karena desa merupakan pilar pangan bangsa sehingga perlu bagi negara menyiapkan apapun yang membantu kegiatan lroduksi pangan tersebut.

“Desa adalah pilar dari bangsa kita karena kita semua dulunya adalah masyarakat rural, kemudian ada kemajuan di perkotaan dan lapangan pekerjaan yang membuat perpindahan orang ke kota,” ucapnya.

“Tetapi desa harus tetap bisa menjadi pertahanan pangan kita karena itu harus ada keseriusan untuk membantu kegiatan produksi pangan (pertanian, peternakan, perkebunan, perikanan)semua ada di desa,” lanjut Anies

“Itu artinya butuh sumber daya yang cukup, alokasi anggaran yang cukup, tenaga profesional yang cukup, sehingga mereka bisa berkegiatan yang menopang kebutuhan pangan kita, kemudian ada local wisdombudaya yang harus dipertahankan,” tandasnya.

Baca berita Wartakotalive.com lainnya di Google News



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *