Ground Breaking Pasar Banjaran, Bupati: Ini Bukan Swastanisasi

Tak Berkategori

INFO NASIONAL – Pasar Banjaran merupakan salah satu pasar milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bandung yang akan dibangun dan dikelola oleh PT. Bangun Niaga Perkasa selaku mitra Bangun Guna Serah (BGS) pembangunan dan pengelolaan Pasar Sehat Banjaran. 

“Disamping pembangunan fisik, juga akan dilakukan pembenahan dari sisi manajemen, keuangan maupun sosial budaya. Pembenahan tersebut selain melibatkan Pemerintah Kabupaten Bandung dan PT. Bangun Niaga Perkasa, juga melibatkan para pedagang, para pembeli, aparat sekitar pasar dan  warga masyarakat sekitar Pasar dan Terminal Banjaran,” ujar Bupati Bandung H.M. Dadang Supriatna saat melakukan Ground Breaking (Pencanangan Tiang Pancang) Pembangunan Pasar Sehat Banjaran, Selasa, 15 Agustus 2023. 

Hadir dalam acara tersebut, Pejabat yang mewakili Gubernur Jawa Barat, Pimpinan DPRD Kabupaten Bandung, unsur Forkopimda Kabupaten Bandung, Sekda beserta jajaran para Kepala Perangkat Daerah di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Bandung, unsur Forkopimcam Kecamatan Banjaran, para Mitra Kerja Pemerintah Daerah, para tokoh Masyarakat di Lingkungan Pasar Banjaran dan para Pedagang Pasar Sehat Banjaran. 

Bukan Swastanisasi

Lebih lanjut, Bupati H.M. Dadang Supriatna mengatakan,   pembangunan dan pengelolaan Pasar Banjaran ini bukan swastanisasi namun merupakan kolaborasi antara pemerintah, badan usaha, warga pedagang, para pembeli, aparat setempat dan warga masyarakat sekitar. “Kolaborasi seperti ini telah sukses diterapkan di Pasar Baru Cicalengka dan Pasar Sehat Soreang, yang saat ini telah mendapatkan sertifikasi SNI Pasar Rakyat, bahkan untuk Pasar Sehat Soreang telah mendapatkan penghargaan sebagai pasar inspiratif dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan Kementerian Perdagangan. Saya berharap Pasar Banjaran ini juga dapat menjadi pasar berikutnya yang mendapatkan sertifikat SNI Pasar Rakyat dan menjadi pasar inspiratif, ” ungkapnya.

Perjuangan Pemerintah Kabupaten Bandung dalam membangkitkan ekonomi kerakyatan, tandas bupati, tidak hanya sampai revitalisasi pasar saja, namun juga menguatkan para pelaku usaha agar terus berkembang, yaitu melalui penyediaan pinjaman dana bergulir tanpa bunga dan tanpa jaminan.

“Terakhir saya berharap, melalui pembangunan Pasar Sehat Banjaran ini merupakan bentuk kepedulian pemerintah daerah dalam memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat, sehingga diharapkan akan tercipta kondisi pasar yang nyaman sebagai tempat berinteraksi antara penjual dan pembeli sekaligus dapat mendorong peningkatan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat secara signifikan,” ungkapnya. 

Hynterland Provinsi Jabar

Iklan

Lebih lanjut bupati mengatakan, Kabupaten Bandung merupakan  hynterland bagi Provinsi Jawa Barat (Jabar) sehingga perkembangan pembangunan yang dilakukan di wilayah Kabupaten Bandung akan berdampak cukup signifikan terhadap perkembangan Provinsi Jawa Barat.

“Oleh karena itu, pemerintah Kabupaten Bandung terus melakukan upaya  mengembangkan potensi yang ada, mulai dari sektor pertanian, peternakan, perikanan, perkebunan, perindustrian,  perdagangan, parawisata dan sektor-sektor lainnya. Diantara sekian banyak sektor yang menduduki peringkat dua teratas yaitu sektor perindustrian dan sektor perdagangan, ” katanya. 

Pengembangan sektor perdagangan, baik dalam skala lokal, regional, nasional maupun internasional, kata bupati, dengan model transaksi yang dilakukan secara konvensional, modern maupun dengan memanfaatkan teknologi informasi atau penjualan secara on-line dalam bentuk e- commerse.

“Perlu saya sampaikan pula bahwa  pemerintah daerah sangat konsen untuk mengembangkan para pelaku usaha mikro dan kecil, dengan tidak melupakan pengembangan usaha menengah dan besar. adapun sektor usaha perdagangan mikro-kecil yang sangat dominan adalah perdagangan yang dilakukan di pasar tradisional atau pasar rakyat,” jelasnya.

Pasar rakyat, kata pria yang biasa disapa Kang DS ini, merupakan tempat bertemunya para pembeli dan penjual yang berinteraksi secara langsung serta menyediakan barang kebutuhan pokok dan barang penting lainnya yang senantiasa dibutuhkan setiap saat oleh warga masyarakat. dalam bertransaksi sangat dirasakan adanya unsur silaturahmi dengan mengedepankan ciri khas yang paling utama yaitu tawar-menawar harga, sehingga setiap pembeli dan penjual mendapat kesepakatan.

“Maka upaya Pemerintah Kabupaten Bandung untuk mengedepankan dan mengembangkan pasar rakyat merupakan upaya yang sangat strategis dalam membantu mengembangkan para pelaku usaha mikro-kecil serta memberikan pelayanan kepada masyarakat, sekaligus  menjadikan pasar rakyat sebagai tempat berinteraksi dan bersosialisasi serta menjadi simpul roda perekonomian                            masyarakat,” pungkasnya.(*)



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *